Nissan Rugi Rp 2,9 T Karena Hal ini

Senin,9 Oktober 2017 WIB   /   0 Comment



Harianbogor.com - Otomotif, Nissan Rugi Rp 2,9 T Karena Hal ini Nissan nekat melakukan inspeksi akhir produk mereka (complete car inspection) oleh pegawai yang tak bersertifikat, atau hanya memiliki pengalaman terbatas. Padahal Secara hukum, hanya inspektur bersertifikat yang dapat memeriksa hal-hal seperti mesin dan rem.

Mungkin bagi Nissan ini biasa, tapi tidak bagi pihak kementerian, sehingga berujung instruksi recall. Jika biasanya recall terkait kerusakan komponen, sementara ini cukup berbeda, karena berdasarkan cacat prosedur.

"Saya minta maaf dari lubuk hati saya, ini seharusnya tidak terjadi di dunia manufaktur,” ujar Hiroto Saikawa, CEO Nissan, mengutip Nikkei,Senin (9/10/2017).

Saikawa menambahkan, kalau mereka menempatkan prioritas utama pada keamanan pelanggan, dan menyebut akan menarik kembali 1,21 juta unit mobil, termasuk kendaraan yang telah dikirim, tapi belum masuk dalam daftar inspeksi ulang.

"Kami siap membayar biaya lebih dari 25 miliar yen (Rp 2,9 triliunan)," ucap Saikawa.

Ketka menemukan kesalahan pada pabrik Nissan, Keiichi Ishii, Menteri Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi dan Pariwisata Jepang mengaku kecewa.

Komentar